Ip Man 4 : The Finale, Penutup Apik Untuk Kisah Biopik Grandmaster Wing Chun

Donnie Yen mendapatkan mandat untuk menutup seri biopik dari master seni beladiri Wing Chun dalam film Ip Man 4: The Finale.

Ip Man 4 : The Finale, Penutup Apik Untuk Kisah Biopik Grandmaster Wing Chun

Bisnis.com, JAKARTA — Donnie Yen mendapatkan mandat untuk menutup seri biopik dari master seni beladiri Wing Chun dalam film Ip Man 4: The Finale.

Adapun babak pamungkas ini akan mengisahkan perjalan terakhir guru kungfu Bruce Lee sebelum wafat pada Desember 1972.

Film dibuka dengan mengambil latar di 1964 dengan grandmaster Wing Chun Ip Man (Yen) melakukan yang terbaik untuk membesarkan putranya, Ip Ching.

Adapun menjadi seorang remaja, Jing cenderung berkelahi di sekolah dan tidak tertarik untuk belajar. Ia hanya tertarik untuk mewarisi kemampuan beladiri sang ayah.

Cerita dilanjutkan dengan undangan untuk mengunjungi mantan siswa Bruce Lee (Chan Kwok-kwan) di sebuah turnamen di San Francisco yang mana memberikan kesempatan bagi Ip, yang telah didiagnosis menderita kanker, untuk menemukan sekolah yang bagus untuk anaknya agar mandiri setelah kepergiannya kelak.

Alih-alih mendapat sekolah terbaik demi kehidupan sang anak yang lebih baik, Ip justru dihadapkan dengan sentimen rasis ras kulit putih pada warga keturunan China.

Hal ini terlihat kala adegan perundungan yang dilakukan anak-anak kulit putih pada Yonah (Vanda Margraf) yang akhirnya bisa diselamatkan oleh Ip.

Sosok Yonah tak lain adalah putri Wan Zonghua (Wu Yue), ketua Asosiasi Tiongkok, tokoh yang dicari Ip untuk meminta surat rekomendasi bagi kelengkapan berkas sekolah bagi putranya.

Tak hanya berfokus pada sosok Ip, di lain sisi film ini juga membingkai kisah sersan staf marinir AS Hartman (Vanness Wu Jian-hao), siswa Bruce Lee yang bertekad membawa kungfu ke dalam program pelatihan militer.

Langkah Hartman pun terjegal oleh atasannya yang rasis, Barton Geddes (Scott Adkins) yang membenci tradisi seni bela diri asal Cina itu dan lebih memilih memberikan program seni bela diri karate.

Pengemasan Plot Cerita

Ip Man 4: The Finale adalah film yang memiliki lebih sedikit tanda sejarah, di mana film ini sangat banyak tentang seorang pria yang menghadapi kefanaan dan persimpangan mewarisi ilmunya atau jalan lain untuk putranya.

Adapun beberapa urutan terbaik berjalan dengan tepat dan membuat penonton menikmati kisah tersebut bagai mendayung dalam sungai tenang menuju hilir.

Seperti halnya film sebelumnya dalam seri Ip Man, momen terbaik yang satu ini datang dalam bentuk pertempuran, dan jika banyak karakter melayani tujuan konstruktif, itu adalah adegan pertarungan yang menunjukkan berbagai teknik seni bela diri, dari penguasaan Yen atas wing chun, penyebaran tai chi Yue yang mulus, atau gaya karate Adkins dan Collins yang bertenaga.

Tetapi untuk semua keterampilan teknis yang dibawa oleh adegan-adegan ini ke meja, baik dalam teknik bela diri seniman dan koreografi pertarungan yang rumit Yuen Woo-ping, mereka tidak memiliki resonansi emosional yang mungkin telah mengikat mereka secara bermakna dengan narasi menyeluruh.

Satu alasan untuk ini adalah bahwa hubungan Ip Man dengan putranya dan Bruce Lee secara konsisten dikesampingkan demi memberikan peningkatan waktu layar kepada orang-orang jahat yang berlebihan yang melakukan sedikit lebih banyak daripada secara berlebihan memperkuat sifat jahat supremasi kulit putih.

Ini adalah ideologi yang mulia untuk dilawan, tetapi itu membuat kita menginginkan interogasi yang lebih rumit dan memuaskan dari ideologi Ip Man sendiri, yang hanya disentuh dalam sebuah koda singkat dan singkat yang berfungsi sebagai pengingat akan kebaikan luar biasa dari grandmaster dan pengaruh abadi .

Selain itu, mengangkat hubungan anak dan ayah yang tak selalu berjalan mulus sebagaimana tergambar dalam hubungan Ip dan sang putra serta Wan dengan putrinya yang pemberontak, Yonah menjadi bumbu lain kisah ini.

Dua hubungan ayah dan anak yang hangat ini mungkin akan menjadi bagian terbaik dari film yang berdurasi 105 menit itu karena mampu menguras emosi penonton.

Film yang memiliki anggaran US$ 52 juta ini akan menjadi film terakhir dalam seri ini yang tayang pada 25 Desember 2019.

Film yang diganjar dengan nilai 82% dari rottentomatoes ini menjadi laga terakhir penutup kisah biopik dengan eksekusi yang baik dan apik sebagai teman di akhir tahun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Film